Wednesday, June 22, 2016

SHALAWAT NARIYAH




السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

Shalawat Nariyah adalah sebuah shalawat yang disusun oleh Sheikh yang satu ini hidup pada zaman Nabi Muhammad SAW sehingga termasuk salah satu sahabat Nabi SAW. Beliau lebih menumpu bidang ketauhidan. Shikh Nariyah selalu melihat kerja keras nabi dalam menyampaikan wahyu Allah, mengajarkan tentang Islam, amal saleh dan akhlaqul karimah sehingga sheikh Nariyah selalu berdoa kepada Allah SWT memohon keselamatan dan kesejahteraan untuk Nabi SAW. Doa-doa yang menyertakan nabi biasa disebut shalawat dan sheikh Nariyah adalah salah satu penyusun shalawat nabi yang disebut Shalawat Nariyah.

Suatu malam sheikh Nariyah membaca shalawatnya sebanyak 4444 kali. Setelah membacanya, beliau mendapat karomah dari Allah SWT. Maka dalam suatu majlis beliau mendekati Nabi Muhammad SAW dan minta dimasukan syurga pertama kali bersama nabi. Dan Nabi pun mengiyakan. Ada seseorang sahabat yang cemburu dan lantas minta didoakan yang sama seperti sheikh Nariyah. Namun nabi mengatakan tidak boleh kerana sheikh Nariyah sudah minta terlebih dahulu.

Mengapa sahabat itu ditolak Nabi SAW? dan justeru syekh nariyah yang boleh? Para sahabat itu tidak mengetahui mengenai amalan yang setiap malam diamalkan oleh sheikh Nariyah yaitu mendoakan keselamatan dan kesejahteraan nabinya. Orang yang mendoakan Nabi Muhammad SAW pada hakikatnya adalah mendoakan untuk dirinya sendiri kerana Allah SWT sudah menjamin nabi-nabiNya sehingga doa itu akan berbalik kepada si pengamalnya dengan keberkatan yang sangat kuat.

Jadi nabi berpesan sebagai wasilah yang boleh melancarkan doa umat yang bershalawat kepadanya. Inilah salah satu rahasia doa dan shalawat yang tidak banyak orang tahu sehingga banyak yang bertanya kenapa Nabi SAW malah didoakan umatnya? untuk itulah jika kita berdoa kepada Allah SWT jangan lupa terlebih dahulu bershalawat kepada Nabi SAW kerana doa kita akan lebih terkabul daripada tidak berwasilah melalui bershalawat.

Inilah riwayat singkat Shalawat Nariyah. Hingga kini banyak orang yang mengamalkan shalawat ini, tak lain kerana mengikut yang dilakukan sheikh Nariyah. Dan ada baiknya shalawat ini dibaca 4444 kali kerana Sheikh Nariyah memperolehi karomah setelah membaca 4444 kali. Jadi jumlah amalan itu tak lebih dari itba' (mengikuti) ajaran sheikh Nariyah.

Agar bermanfaat, membacanya harus disertai keyakinan yang kuat, sebab Allah SWT itu berada dalam prasangka hambanya. Inilah pentingnya punya pemikiran yang positif agar doa kita pun terkabul. Meski kita berdoa tapi tidak yakin (fikiran negatif) maka boleh dipastikan doanya tertolak.

Fadhilat Shalawat Nariyah

Beberapa manfaat dari Shalawat Nariyah antara lain:

1. Jika mendapat kesusahan kerana kehilangan barang, hendaknya membaca shalawat ini sebanyak 4444 kali. InsyaAllah barang yang hilang akan cepat kembali. Jika barang tersebut dicuri orang dan tidak dikembalikan, maka pencuri tersebut akan mengalami musibah dengan kehendak Allah swt. Setelah membaca Shalawat ini hendaknya membaca do’a sebagai berikut (boleh dibaca dengan bahasa Melayu): 

“Ya Allah, dengan berkat Shalawat Nariyah ini, akua mohon Engkau kembalikan barang aku”. Doa ini dibaca 11 kali dengan hati yang penuh harap dan bersungguh-sungguh.

2. Untuk melancarkan rezeki, memudahkan tercapainya hajat yang besar, menjauhkan dari gangguan jahat, baca shalawat ini sebanyak 444 kali, boleh dibaca sendiri atau berjamaah.

3. Untuk menghilangkan segala macam kesusahan, memudahkan pekerjaan, menerangkan hati, meluhurkan pangkat, memperbaiki budi pekerti, menghindarkan malapetaka dan perbuatan buruk, baca shalawat ini sebanyak 40 kali setiap hari.

4. Jika dibaca 21 kali setelah solat maghrib dan subuh akan terjaga dari musibah dan malapetaka apapun.

5. Jika dibaca 11 kali setiap selesai solat 5 waktu akan terjaga dari bala’ ( kerusakan) lahir batin.

Sheikh Sanusi berpesan: “Barangsiapa secara rutin membaca shalawat ini setiap hari sebanyak 11 kali maka Allah swt akan menurunkan rezekinya dari langit dan mengeluarkannya dari bumi serta mengikutinya dari belakang meski tidak dikehendakinya”


Wasallam.

DOA MOHON KEAMPUNAN UNTUK SEKELUARGA



السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

Di bulan yang baik ini sama-sama kita berdoa untuk ahli keluarga kita, terutama kedua ibu bapa kita, dan semua ahli keluarga yang masih hidup dan yang telah kembali ke rahmatullah. Berdoa untuk saudara mukmin tampa pengetahuannya juga adalah satu amalan mulia. 

Amalan berdoa merupakan suatu tuntutan yang amat digalakkan oleh Allah SWT dan Rasul-Nya. Banyak ayat-ayat Al-Quran mahu pun hadith menyebut tentang galakan berdoa. 

Firman Allah SWT yang bermaksud: 

“Dan Tuhanmu berfirman: berdoalah kepada-Ku, nescaya akan Ku-perkenankan bagimu.” (al-Mu’min: 60). 

Firman-Nya lagi yang bermaksud: 

“Berdoalah kepada Tuhanmu dengan merendahkan diri dan suara yang lembut. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas (tentang apa yang diminta dan cara meminta).” (al-A’raf : 55).

Doa Mohon Keampunan Untuk Sekeluarga



Maksudnya:


Wahai Tuhanku! Ampunkanlah bagiku dan bagi kedua ibu bapaku, serta bagi sesiapa yang masuk ke rumahku dengan keadaan beriman dan (ampunkanlah) bagi sekalian orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan (dalam segala zaman) dan janganlah Engkau tambahi orang-orang yang zalim melainkan kebinasaan!

Wasallam.

DOA MOHON KETEGUHAN HATI TETAP DALAM IMAN



السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

Iman manusia sentiasa bertambah dan berkurang mengikut amalan. Perkara-perkara yang perlu dilakukan untuk meneguhkan iman:
  1. Melawan hawa nafsu.
  2. Mengosongkan hati daripada sifat-sifat tercela.
  3. Membiasakan diri dengan sifat-sifat terpuji.
  4. Melahirkan keikhlasan berbakti & berkorban semata-mata kerana Allah.
  5. Memperbanyakkan amalan-amalan sunat.
  6. Bertafakur, iaitu memerhatikan tanda-tanda kebesaran dan kekuasan Allah.
Doa ini hendaklah selalu dibaca setiap kali selepas solat.

Surah Ali Imran Ayat 8


Maksudnya:


"Wahai Tuhan kami, janganlah Engkau memesongkan hati kami sesudah Engkau beri pertunjuk kepada kami, dan kurniakanlah kepada kami limpah rahmat dari sisiMu; sesungguhnya Engkau jualah Tuhan yang melimpah-limpah pemberianNya".

Peringkat-Peringkat Iman
  1. Iman Taqlid – Iman ikut-ikutan, hanya semata-mata mengikut pendapat orang lain.
  2. Iman Ilmu – Beriman semata-mata kerana berilmu dan berdasarkan pada fikiran tidak terletak di hati.
  3. Iman A’yan – Iman yang terletak di dalam hati. Iman ini dimiliki oleh orang-orang soleh.
  4. Iman Hak – Iman sebenar yang terlepas dari nafsu syaitan. Iman ini dimiliki oleh golongan muqarabbin, iaitu orang yang hampir dengan Allah.
  5. Iman Hakikat – Iman peringkat tertinggi yang boleh dicapai oleh manusia. Iman ini hidup semata-mata untuk Allah dan Rasul serta hari Akhirat seperti para sahabat nabi.
15 PERKARA YANG DAPAT MENEGUHKAN IMAN SESEORANG MUSLIM

1. Akrab dengan Al Qur'an.

2. Iltizam dengan Syari'at Islam

3. Mempelajari Kisah Para Nabi/Rasul.

4. Berdoa

5. Berzikir kepada Allah

6. Menempuh Jalan Lurus 

7. Menjalani Tarbiyah

8. Meyakini Jalan yang Ditempuh

9. Berdakwah

10. Dekat dengan Ulama

11. Meyakini Pertolongan Allah

12. Mengetahui Hakikat Kebatilan

13. Memiliki Akhlak Pendukung Tsabat(Keteguhan Iman).

14. Nasihat Orang Soleh

15. Merenung Nikmat Syurga.

Mudah-mudahan kita boleh merawat dan terus-menerus meneguhkan keimanan kita sehingga Allah menjadikan kita khusnul khatimah. Amin. 

Wasallam.

DOA SUPAYA DITEMPATKAN DI SYURGA BERSAMA PARA NABI,PARA SIDDIQIN, PARA SHUHADA DAN ORANGX YANG SOLEH




السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

Pada ayat ini Allah menjelaskan bahawa pahala yang dijanjikan Allah kepada orang-orang yang taat kepada Nya dan kepada Rasul Nya, adalah suatu kurnia yang tidak ada tara dan bandingannya bagi yang ingin mencapainya dan Allahlah Yang Maha Mengetahui siapa yang benar-benar taat kepada Nya, sehingga berhak memperoleh pahala yang besar itu.

Hingga terkait hal tersebut di atas,maka sebelum wafatnya Rasulullulloh berdoa agar boleh berjumpa dengan teman-teman tertingginya di akhirat kerana mereka adalah sebaik-baik teman sesuai dengan Annisa ayat 69 tersebut.

Sebab turunnya ayat ini menurut riwayat At Tabari dan Ibnu Mardawaih dari ‘Aisyah ra. “Bahawa seorang laki-laki datang kepada Rasulullah saw dan berkata: “Ya Rasulullah sesungguhnya saya lebih mencintaimu dari diri saya dan anak saya. Apabila saya berada di rumah, saya selalu teringat padamu, sehingga saya tidak sabar dan terus datang untuk melihatmu. Dan apabila saya teringat tentang kematian saya dan kematianmu, maka tahulah (sedarlah) saya. bahawa engkau apabila masuk syurga berada di tempat yang tinggi bersama-sama para Nabi, sedang saya apabila masuk syurga, saya takut tidak akan melihatmu lagi. Mendengar itu Rasulullah SAW diam tidak menjawab, dan kemudian turunlah ayat ini”.

Pada ayat ini Allah mengajak dan mendorong setiap orang, supaya taat kepadaNya dan kepada RasulNya dengan menjanjikan secara pasti akan membalas ketaatan dengan pahala yang sangat besar, yaitu bukan saja sekadar masuk syurga, tetapi akan ditempatkan bersama-sama dengan orang-orang yang paling tinggi darjatnya di sisi Tuhan, yaitu Nabi-nabi, para siddiqin, para syuhada (orang-orang yang mati syahid) dan orang-orang yang soleh.

Berdasarkan ayat ini para ahli tafsir secara garis besarnya membagi orang-orang yang memperoleh anugerah Allah yang paling besar di dalam syurga kepada empat macam iaitu:

1. Para Rasul dan Nabi-nabi, iaitu mereka yang menerima wahyu dari Allah SWT.

2. Para siddiqin, yaitu orang-orang yang teguh keimanannya kepada kebenaran Nabi dan Rasul.

3. Para syuhada dibagi pula urutannya sebagai berikut:

a. Orang-orang beriman yang berjuang di jalan Allah dan mati terbunuh di dalam peperangan melawan orang-oang kafir

b. Orang-orang yang menghabiskan usianya berjuang di jalan Allah dengan harta; dan dengan segala macam jalan yang dapat dilaksanakannya.

c. Orang-orang beriman yang mati ditimpa musibah yang mendadak atau teraniaya, seperti mati bersalin, tenggelam di lautan, terbunuh dengan aniaya. Bahagian (a) disebut syahid dunia dan akhirat yang lebih tinggi pahalanya dari bahagian (b) dan (c) yang keduanya hanya dinamakan syahid akhirat. Dan ada satu bahagian lagi yang disebut namanya syahid dunia, iaitu orang-orang yang mati berperang melawan kafir, hanya untuk mencari keuntungan duniawi, seperti untuk mendapatkan harta rampasan, untuk mencari nama dan sebagainya. Syahid yang serupa ini tidak dimasukkan pembahagian syahid di atas, kerana syahid dunia tersebut tidak termaksud sama sekali dalam kedua ayat ini.

4. Orang-orang soleh, yaitu orang-orang yang selalu berbuat amal baik yang bermanfaat untuk umum, termasuk dirinya dan keluarganya baik untuk kebahagiaan hidup duniawi maupun untuk kebahagiaan hidup ukhrawi yang sesuai dengan ajaran Allah.

Orang-orang yang benar-benar taat kepada Allah dan RasulNya sebagaimana yang tersebut dalam ayat ini akan dapat masuk syurga dan ditempatkan bersama-sama dengan semua golongan yang empat itu.


Maksudnya:


Dan sesiapa yang taat kepada Allah dan RasulNya, maka mereka akan (ditempatkan di Syurga) bersama-sama orang-orang yang telah dikurniakan nikmat oleh Allah kepada mereka, iaitu Nabi-nabi dan orang-orang Siddiqiin dan orang-orang yang Syahid, serta orang-orang yang soleh dan amatlah eloknya mereka itu menjadi teman rakan (kepada orang-orang yang taat).

Wasallam.

DOA PENERANG HATI




Maknanya:

“Ya Allah, bukakanlah keatas kami hikmat-Mu dan limpahkanlah ke atas kami khazanah-Mu, wahai Allah yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang.”


Bacalah doa penerang hati ini sebelum memasuki dewan peperiksaan. Bacalah setakat yang mampu dengan mula bacaan Bismillah. Semuga anak-anak mendapat kejayaan dalam peperiksaan.

Wasallam.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...